Upah Tukang Sisir (Salon)

Soal:

Bagaimana hukumnya tukang sisir wanita ?

Jawab:

Tukang sisir bagi kaum wanita, jika dia menyisir dengan model yang mubah (diperbolehkan), maksudnya dia memperbaikinya dan menghiasinya dengan model yang tidak menyerupai wanita-wanita kafir dan tidak menyerupai kaum lelaki, maka itu boleh. Namun, jika dia menyisirnya dengan model yang melanggar aturan syariat, maka pekerjaan itu menjadi haram dan hasilnya pun haram.[1]

وباالله التوفيق وصلى على نبينا محمد وعلى آله وصحبه وسلم

al-Lajnatud Daimah lil Buhutsil ‘ilmiyyah Wal Ifta’

Ketua: Syaikh Abdul, Aziz bin Abdullah bin Baz;
Wakil: Syaikh Abdurrazzaq Afifi;
Anggota: Syaikh Abdullah bin Gahdyan, Syaikh Shalih Fauzan dan Syaikh Abdul Aziz Alu Syaikh.


[1] Fatawa al-Lajnatid Daimah lil Buhutsil ‘ilmiyyah Wal Ifta’, 15/76

Disalin dari: Majalah As-Sunnah No. 11/Thn.XIV Rabiul Tsani 1432_2011 hal 52

Iklan