Membuka Jilbab di Depan Ahli Kitab

Soal:

Apakah seorang muslimah boleh membuka jilbabnya di depan wanita ahli kitab? Apakah benai terdapat perbedaan pendapat di kalangan para ulama?

Jawab:

Seorang wanita muslimah tidak boleh membuka jilbab di hadapan perempuan ahli kitab. Karena di dalam Al-Qur’an, ahli kitab tidak termasuk orang-orang yang dikecualikan bagi muslimah untuk membuka jilbabnya. Yaitu firman Allah عزّوجلّ:

وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلا مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلا لِبُعُولَتِهِنَّ أَوْ آبَائِهِنَّ أَوْ آبَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ أَبْنَائِهِنَّ أَوْ أَبْنَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي أَخَوَاتِهِنَّ أَوْ نِسَائِهِنَّ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُنَّ أَوِ التَّابِعِينَ غَيْرِ أُولِي الإرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ أَوِ الطِّفْلِ الَّذِينَ لَمْ يَظْهَرُوا عَلَى عَوْرَاتِ النِّسَاءِ وَلا يَضْرِبْنَ بِأَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِينَ مِنْ زِينَتِهِنَّ وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَا الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita mereka (Islam), atau budak- budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. (QS. an-Nur/24:31).

Imam al-Qurthubi berkata: “‘Atau wanita-wanita mereka,’ yakni wanita-wanita Islam, termasuk budak-budak wanita yang beriman. Tidak termasuk dari hal itu, yakni wanita-wanita musyrik dari ahli dzimah dan lainnya. Maka tidak halal bagi wanita beriman menampakkan sesuatu dari badannya di depan wanita musyrik, kecuali jika dia merupakan budak wanitanya.

Ibnu ‘Abbas رضي الله عنهما berkata: “Seorang wanita muslimah tidak halal dilihat oleh wanita Yahudi atau wanita Nashrani, supaya ia tidak menceritakan kepada suaminya.”

Dan dalam masalah ini terdapat perbedaan pendapat di kalangan ulama. Jika wanita kafir itu merupakan budak wanita Islam, maka dia boleh melihat tuannya. Adapun selain budaknya, maka tidak, karena terputus kecintaan antara orang Islam dengan orang kafir, dan karena apa yang kami sebutkan, wallahua’lam”. (Lihat Tafsir al-Qurthubi secara ringkas).[]

Disalin dari Majalah As-Sunnah No.08/Thn.XI 1428H/2007M, Rubrik Soal-Jawab hal.7

Download:
Download Word

Iklan