Sitemap

Iklan

14 comments on “Sitemap

  1. Assalamualaikum.

    Di sini saya hendak bertanyakan mengenai menunaikan solat bagi orang yang sakit. Ada yang saya masih tidak faham mengenai pendapat sesetengah daripada kita. Saya tahu sesungguhnya solat itu adalah satu KEWAJIPAN kepada umat islam untuk melaksanakannya lebih-lebih lagi sememangnya kita yang sihat walafiat ini wajib melaksanakannya tanpa mengqadakan solat tersebut.

    Ringkasan ceritanya begini,..adik saya pernah mengalami sakit kerana penyakit misteri (yang tidak nampak) dia mengalami lemah badan, tidak berdaya, dan tiada selera makan. Boleh dikatakan kerana sihir. Sekarang ini Alhamdulillah nampak sakitnya itu sudah pulih walaupun tidak sepenuhnya masih dalam perubatan. Dalam keadaan sakit itu dia masih boleh bersolat, Alhamdulillah,.. kerana dia masih ingat kepada Allah SWT. Namun jika dia terlalu lemah dia suka baring dan tidak solat, bila ditanya sudahkah dia solat, katanya dia tidak bermaya, lemah dan tak boleh nak bangun. Pernah saya hendak tolong dia ambil wuduk tetapi dia tidak mahu, katanya dia tahu nak buat tapi badannya tidak mengizinkan. Saya tahu itu semua mainan iblis@syaitan.

    Kemudian bila ada seorang yang datang untuk memberi bantuan kepada adik saya, katanya sembahyang itu memang wajib, tetapi yang tidak mengalami sakit seperti itu tidak akan tahu apa yang dirasakan. Bila kita hendak solat dan sudah ada niat itu pun sudah dikira pahala. Waktu adik saya sakit, saya minta dia banyakkan berzikir dan solat supaya dia tidak terlalu melayan penyakitnya itu tetapi saya faham hanya orang-orang yang pernah mengalami sakit misteri seperti ini yang tahu bagaimana situasi dalamannya.

    Soalan saya, saya masih keliru kerana sedangkan kita masih lagi berupaya untuk menunaikan solat. Saya pernah kata kepada adik saya, kalau tidak larat berdiri, solat secara duduk. Dalam keadaan sakit begitu, bolehkah kita suruh orang-orang yang mengalami sakit begini, bersolat?..kerana dia masih boleh ingat Allah, solat dan mengaji. Adakah apabila seseorang sedang nazak misalannya, orang-orang yang sedang mengalami sakit yang begitu kronik, masihkah orang-orang ini wajib bersolat? Sedangkan niat itu memang ada, cuma tidak mampu untuk berdiri atau pun duduk lagi? Harap dapatlah membantu menjawap soalan saya ini. Sudah banyak saya baca soalan-soalan yang begini tetapi jawapannya masih keliru dan kurang pasti. Apakah peranan NIAT yang sebenar-benarnya? Kerana saya masih lagi cetek dalam soal jawap agama ini.

    Wassalam. Sekian dan terima kasih.

    Marina

  2. assalamualaikum…sy ingin bertanya kerana berasa ragu2 pada mandi hadas sy dulu2 seperti mandi haid,junub dan nifas…boleh kah sy mandi wajib sekali lagi utk ketiga2 mandi tu..

  3. Assalamualaikum . harap tuan dapat membantu saya menjawab persoalan ini. terima kasih

    saya ada sedikit kemusykilan…

    saya sudah bertunang. dan tunang saya sebelum ini pernah ingin mengahwini seseorang. namun begitu, ibubapanya tidak mengizinkan beliau berkahwin dengan gadis tersebut. dan hubungan mereka berhenti di situ, kerana tiada restu keluarga. beberapa bulannya, mak beliau memperkenalkan beliau dengan saya. kebetulan gadis itu adalah kawan saya. apabila dia mengetahui hal itu,dia menjadi marah. saya dianggap sebagai perampas, kerana masih ingin bernikah dengan beliau walaupun saya tahu mereka pernah berkenalan satu ketika dahulu. adakah saya bersalah dalam hal ini? adakah saya berdosa? Adakah saya tidak boleh/patut bertunang dengan beliau ,untuk menjaga hubungan dengan kawan saya itu? Untuk pengetahuan tuuan, saya mengetahui mereka pernah kenal antara satu sama lain, setelah saya diperkenalkan dengan beliau. Sebelum ini saya tidak kenal langsung dengan tunang saya.

    • Wa ‘alaikum salam warahmatullahi wabarakatuh…
      Pertama dalam Islam tidak ada istilah pertunangan sebagimana biasa dilakukan dinegeri kita yang serumpun ini
      Kedua: Tidak salah melamar wanita yang mana orang melamar sebelumnya telah ditolak
      Ketiga: wanita itu tidak boleh dinikahkan walinya kecuali dengan persetujuannya, adapun gadis diamnya dianggap setujunya dan janda dengan ucapannya.
      Wallahu A’lam

  4. Assalamu’alaikum
    Pa ustad saya andy 36thn, Pa ustad saya mau tanya,

    1. Apakah lelaki yang sudah bezina dengan wanita itu, harus menikahinya?

    2. Apakah sah lelaki menikah lagi tanpa sepengetahuan istri pertamanya?

    3. Apakah sah juga bila wanita yang kita nikahi itu tidak sepengetahuan orang tua dan keluarganya? Hanya walikan oleh penghulu saja?

    Itu pertanyaan saya pa ustad, sebelumnya saya ucapkan terima kasih.

    Wassalam

    andy rajan

    • Wa ‘alaikum salam warahmatullahi wabarakatuh…
      Semoga Allah menjaga kita dari dosa kecil apatahlagi dosa besar, terkait pertanyaan saudara:
      1. Kami tidak mengetahui ada nash khusus dalam hal ini, yang mesti dilakukan adalah bertobat, dan ajak dia bertobat, dan untuk menghalalkan hubungan biologis ajaklah ia menikah sesuai syari’at
      2. Sah, bila terpenuhi rukun dan syaratnya
      3. Tentu saja tidak sah, karena nikahnya wanita harus oleh walinya, adapun hakim boleh menikahkan dalam beberapa perkara:
      a. wanita tidak punya wali (seperti orangtuanya kafir atau anak hasil zina)
      b. wanita tersebut berselisih dengan orang tuanya dalam menikah dengan seorang laki-laki dan diajukan kedepan hakim, bila alasan wanita tadi memilih/menolak seorang lelaki dibenarkan oleh hakim dan orangtua tetap tidak mau menikahkan maka dilanjutkan kewali yang lain sampai terakhirnya wali hakim,
      Semoga Allah melindungi kita semua, amin

  5. as.m harap tuan dapat menyelesai masalah saya ini. jari saya baru lepas operation jadi nasihat doktor dalam sebulan dua ni tidak boleh kene air/basah sekali pun. jadi macam mana saya nak ambil wuduk paling mudah dan macam mana pula dengan mandi wajib sekian terima kasih.

    • Wa ‘alaikum salam warahmatullahi wabarakatuh…
      Pertama: usahakan jangan menyingkat salam
      Kedua: Lakukan wudhu dan mandi wajib dengan menutup jari yang tidak boleh kena air, karena Allah tidak memberatkan hambanya..

  6. Assalamualaikum….saya ingin bertanya.Bagaimana jika seseorang itu sudah bertaubat dan solat lima waktunya terjaga tetapi masih ada air mani yang terlekat di tubuh badan tanpa sedari.Adakah solat sebelum masih diterima oleh ALLAH?

    • Wa ‘alaikum salam warahmatullahi wabarakatuh…
      Pertama: saya senang saudara bertobat dan telah menjaga sholat lima waktu
      Kedua: air mani memang diperintahkan untuk dibuang, namun bukanlah najis, bila saudara sudah mandi wajib saya rasa tidak ada mani yang akan menempel pada tubuh…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s